Friday, 8 February 2019

KOMANDO NEEDS 100S OF ADI


Assalamualaikum Semuo,

I am back. Dah lamo tak menulis, raso janggal jugak. Apo pun pasal kali ini Den  nak buek curahan hati, Den gagahkan juga untuk menaip. Sejak Den aktif dalam FB , selalunya apo yang Den nak sembang Den akan guno FB ajo, sebab ringkas dan senang. Tapi setelah dua tahun lobeh bergelumang dengan FB, Den dapati FB  bukanlah medium yang sesuai untuk Den bersembang. Sebab Den dapati ramai dari pengunjung Den terlalu bersikap emosional dan prejudis dan tidak dapat memahami apo yang cuba Den sampaikan secara matang dan rasional. Depa nak membangkang dan berdebat ajo. Justeru ini Den raso, eloklah Den gunakan medium  ini pulak. Bagi yang maleh nak membaca...sobab panjang sangat...Den mintak maaf..yo.

Isu yang Den nak sembangkan kali ini  adalah kisah viral Pegawai Komando tumbuk anggota pengawal. Kalau nak ikutkan, pada pendapat Den, isu ini adalah kecik aje dan lebih bersifat 'in house'.  Macam 'storms in the cup of coffee'. Tapi disebabkan ia dah terlepas keluar, maka ramailah pejuang hak asasi yang menyuarakan pendapat  dan tidak berpuas hati. Mereka menganggap ia merupakan satu tindakan keterlaluan dan sebagainya. Den tak salahkan mereka yang bersuara atas dasar perikemanusiaan, hak asasi dan sebagainya. Itu pendapat dan pandangan mereka, tak perlu Den nak pertikaikan dan Den tidak mengatakan mereka salah sebab berlainan dengan pandangan dan pendapat Den. 

Secara ringkasnya, Den tak lah rapat sangat Den Peg Komando yang disensasikan tu, Den kenal dia masa zaman dia kadet lagi, lepas tu masa Den dalam perkhidmatan dari dia jadi Trup Komander sampailah dia jadi   CO. Lepas Den pencen Den pun jarang jumpa dia apatah lagi berhubung melalui telefon dan sebagainya. Tapi satu yang ikhlas Den nak cakap, berdasarkan kepada pengalaman dan pengetahuan Den , Pegawai ini, he just a DAMN BLOODY GOOD Officer. Berkarisma dan mempunyai ethos dan jatidiri Pegawai Komando  yang sebenarnya. Dia bukan jenis "apple polisher",  kalau dalam soal kerja, dia memang tegas dan penuh komited tetapi dalam masa yang sama diluar sana, he is a nice gentleman. Pada pendapat Den, Komando perlukan 100 lagi pegawai macam KOLONEL ADI RIDZUAN

Den hanya tersenyum  Den bila melihat clips yang diwar-warkan itu, pada pendapat peribadi Den dan dari pengalaman Den, kalau setakat penumbuk macam gitu, kena pada Den masa zaman Den anggota komando dulu, Den sonyum ajo. Tapi disini tak payahlah kita sensasikan lagi peristiwa itu. Bagi Den 'on the spot punishment' macam gitu not an issue at all. Tapi perkara itu menjadi sensasi dan menggemparkan seluruh Malaya. Ado pulak yang nak persoalkan SOP dan pelbagai lagi. Kalau nak ikut hati Den memang tak terlawan Den dengan hujah-hujah, para "Subject Matters Experts -  SME kat FB tu. Tak cukup dengan SOP, depa mintak dalil dan nas lagi...Situasi yang menjadi lebih buruk bila, ada geng-geng veteran yang menukuk nambah lagi...dan dah sampai Menhan pun buat press statement .....Bagi Den isu ini terlalu delicate dan lebih bersifat 'isu dalam rumah'. Biarlah mereka yang di dalam tu menyelesaikan, tak perlu kita tokok tambah dan beri pelbagai pandangan yang lebih berupa kecaman dan tomahan.

Ada juga yang pertikaikan bahawa perbuatan itu salah dan tak perlu disokong. Dalam konteks ini Den perpendapat, isu salah atau tidak adalah sangat subjektif. Sesuatu perbuatan itu, jika pada lahirnya salah , tidak semestinya ia tidak boleh berubah menjadi TIDAK SALAH, i.e makan babi itu haram dan salah disisi Islam, tapi ada ketikanya ia menjadi harus dan tak salah. Dalam senario yang disensasikan oleh media sekarang, Mesti ada sebab yang menyebabkan sipengawal itu di"hukum". agar sukar untuk diterima oleh akal yang waras, Pegawai tersebut saja-saja turun di Balai Pengawal dan memukul pengawal tersebut.  Samada sebab itu boleh diterima atau tidak, sekali lagi merupakan sangat subjektif, kerana mereka ini "anggota komando, dianggap tahan lasak, kuat mental dan menjalani latihan yang tidak dengan askar biasa, apa yang mungkin tidak menjadi kesalahan kepada askar biasa seperti , mempamerkan muka jambu dan senyum manis semasa membuat tugas kawalan adalah tidak menjadi isu, malah dalam sektor awam ia memang dituntut.

TETAPI DALAM KOMANDO , sebagai anggota pengawal, mesti serius, biar muka nampak ganas dan menakutkan dan bukannya pengawal, yang mukanya berseri-seri dengan lotion kuputih. Justeru itu dalam konteks ini kita hendaklah melihat bentuk kesalahan yang dilakukan din dalam konteks yang lebih luas. Mungkin apa yang kita lihat sebagai satu kesalahan kecil di dalam askar biasa, tetapi ia merupakan satu kesalahan besar dalam konteks komando. Mengenai, on the sport punishment seperti penampau dan penumbuk , dalam komando adalah biasa, abis situ sahaja, tak perlu nak draf kertas pertuduhan, nak dakwa nak bicara, yang mana sudah tentu jauh berbeza dengan norma  dan amalan dunia askar biasa atau dunia koperat. Dah nama pun komando, diberi latihan yang berbeza , di beri elaun beribu lebih dari askar biasa, so sudah  tentu dunia kehidupannya pun berbeza. Jadi kalau setakat kena sedas dua penampau tu, adalah biasa aje dalam kehidupan komando, tak perlu dijadikan isu. Itu bezanya KOMANDO dengan askar biasa dan dunia koperat. Yang sedihnya ramai pulak geng veteran yang dok perapikan lagi isu ini . Geng Veteran sebenarnya faham, cuma mereka buat-buat tak faham atau saja nak menunjukkan bahawa mereka ini semua pejuang tegar hak asasi manusia, sejak berpencen nei....

Akhir sekali, kalau Den ditanya pendapat, bagaimana menangani isu ini, Den nak berposan kepada orang luar yang tak tahu hujung pangkal, donga ajolaa tak payah bori pendapat. Yang penting dalam isu ini , Den akan siasat siapa yg viralkan clips tu,  dan kepada budak yang kena tumbuk tu, Den ucapkan tahniah, kerana bukan senang nak kena penumbuk KOLONEL KOMANDO....!