Thursday, 30 October 2014

Emotional Intelligence - In A Nutshell

Awal 2000an, maso tu Den masih lagi berkhidmat di dalam ATM, kami telah dimaklumkan mengenai  kepentingan Emotinal Intelligence. Pada masa itu ramai di antara kami yang masih lagi tidak pandai atau malas nak menggoggleing. Kami  mendengar berita bahawa Bahagian Staf Perisikan Pertahanan, Mindef telah di amanahkan untuk menyebarkan ilmu mengenai EI kepada semua perkhidmatan Tentera Darat. Bila isu itu dibincangkan antara kami, pelbagai pendapat dan penerangan yang diberikan oleh kawan kawan Den mengenai, apa itu Emtional Intelligence.

Ada seorang kawan Den tu dengan penuh berkeyakinan berkata bahawa EI adalah salah satu cabang ilmu perisikan yang baru diperkenalkan. Sebab itu BSPP telah diberikan  tanggungjawab untuk menyebarkannya. Kami yang naif dan malas nak buat research bersetuju sahaja dengan keterangan itu. Pada pendapat kami , apa yang dikatakan oleh mamat itu adalah betul, sebab dia adalah Pegawai Risik . Kami pun buta buta percaya bahawa EI adalah satu cabang ilmu perisikan yang baru, itu lah tanggapam kami pada waktu itu mengenai EI.

  • Mereka yang mempunyai EQ yang tinggi biasanya boleh berkomukasi dan memberi idea, pandangan dengan baik. Mereka lebih berkeyakinan, mahir dan tahu apa matlamat yang 
  •  EQ adalah berkait rapat dengan kemahiran kerja berpasukan dan sosial skills yang amat diperlukan didalam setiap individu untuk berjaya di dalam kerjaya masing masing.
  •  Pemimpin dan ketua yang mempunyai nilai EQ yang tinggi biasanya akan mengwujudkan suasana kerja yang kondusif dan supportif yang mana akhirnya akan membawa kejayaaan terhadap sesebuah agensi itu.
  •  Mereka yang mempunyai EQ yang tinggi dapat memahami kekuatan dan kelemahan anggota yang berkerja dengannya atau orang bawahannya dan ia mampu untuk memberi impak positif bagi menaikkan semangat kerjasama dan produktivi di dalam kumpulan tersebut.
  • EQ adalah berkaitan dengan kemampuan untuk menghadapi tekanan kerja, tuntutan kerja dan tanggungjawab yang diamanahkan ditempat kerja dan bagaimana untuk mengatasi tekanan tersebut.
  •  Mereka yang mempunyai EQ yang tinggi mampu mengenalpasti kemahuan dan keperluan emosi orang bawahanya dan boleh mengujudkan situasi dimana mereka akan lebih bersemangat untk berkerja.
Kebodohan kami terserlah bila Den kemudiannya mengetahui bahawa EI adalah satu cadang ilmu berkaitan dengan pemahaman dan kaedah memahami dan kawalan emosi bagi mempertingkatkan lagi skill dan kemahiran sebagai ketua.  Dan yang memalukan Den adalah apabila Den sedari bahawa ia tidak ada kaitan langsung dengan Intelligence atau Perisikan sebagaimana yang kami sangkakan sebelum ini.

Sebenarnya EI adalah sesuatu perkara yang amat berkait rapat dengan pengurusan dan kawalan emosi seseorang.  Ia melibatkan kebolehan memahami emosi sendiri dan emosi orang lain dan bagaimana nak menguruskan emosi itu bagi memastikan ia dapat membantu seseorang itu  di dalam mengawal sesebuah kumpulan kerja. Ia lebih kepada human resources management dan social skills. Dalam bahasa mudah EI atau disebut EQ adalah umpama "wisdom" yang ada pada seseorang dan IQ adalah umpama  nilai "intelectual " yang ad pada seseorang . Mereka yang mempunyai nilai intelektual yang tinggi, seperti bijak, berkelulusan tinggi dan mahir didalam perkara-perkara teknikal, biasanya tidak akan menjadi seorang pemimpin, ketua atau pekerja yang berjaya jika dia tidak mempunyai nilan EQ [wisdom] yang tinggi . Mereka ini mungkin gagal untuk mengawal emosi mereka, mudah mengalah, tidak tahan kepada tekanan tempat kerja yang mana ini akan menyebabkan mereka boleh menjadi seorang yang tidak efektif atau produktif.


Memahami konsep EI adalah penting untuk memastikan “kejayaaan” serta peningkatan produktiviti dan semangat berkerja pada setiap individu. Tidak semua mereka yang mempunayi IQ yang tinggi boleh berjaya sebagai pengurus, ketua atau tenaga kerja yang berjaya tanpa mempunyai kefahaman EQ yang tinggi. Sebagai contoh kita ambil seorang pemimpin politik yang bijak , berkelulusan tinggi dan mempunyai IQ yang tinggi, tidak akan berjaya jika ia mudah terlibat dengan unsur-unsur tidak baik seperti rasuah, kaki perempuan dan sebagainya. Kegagalan ia melawan dan mengawal desakan nafsu seperti tamak dan nafsu seksnya akan membuatkan ia terjebak dan akan menghancurkan kerjayanya. Pemimpin sebegini dikatakan mempunyai EQ yang rendah dan tidak sesuai menjadi pemimpin walaupun ia mempunyai IQ yang tinggi dan kelulusan akademik dan seorang yang bijak.

Peranan EQ dan menafaat yang boleh diperolehi setelah memahami konsep EQ di dalam situasi tempat kerja di dalam sesebuah agensi adalah seperti berikut .

Secara ringkasnya mereka yang mempunyai nilai EQ yang tinggi , berkemahiran dan mampu untuk menerima, menilai, mengelola, serta mengawal emosi dirinya dan orang lain di sekitarnya serta "mengunakkannya" untuk meningkatkan prestasi kerja dan produktiviti ditempat dimana mereka bertugas. EQ pada dasarnya adalah Sama pentingnya dengan IQ seseorang apatah lagi jika seseorang itu merupakan ketua di dalam sesebuah agensi atau mereka mereka yang bertugas berhadapan dengan pelbagai kerenah pelanggan seperti jururawat, guru danapa jua profesion yang memerlukan interaksi diantara pelanggan.

Justeru itu , jika anda merupakan salah seorang yang mana profesion anda memerlukan kepimpinan yang mantap, perlu berinteraksi dengan  pel bagai kerenah pelanggan atau sebagai ketua di dalam sesebuah agensi kerajaan,koperat atau politk, anda seharusnya mendalami  ilmu mengenai perkara ini untuk meningkatkan lagi tahap professionalisme anda.Perkara ini boleh diperolehi jika anda rajin mencari ilmu tersebut sendiri atau pergi berguru atau menghadiri Kursus Emotional Intelligence yang banyak didilaksankan dipasaran sebagaimana yang sedang dilaksanakan oleh Den. Berdasarkan dari pengalaman Den selama 27 tahun, EQ adalah elemen yang biasanya 'hilang" dikalang pemimpin, ketua dan para pekerja sehingga menyebabakan prestasi kerjaya dan tahap produktiviti serta imej dan kredibiliti sesebuah agensi itu dipersoalkan dan dipandang rendah .

Justeru itu, memang tidak hairanlah pada hari ini kita nampak banyak pemimpin yang gagal berfungsi dan kelihatan lemah di kacamata rakyat, walaupun mereka tersiri golongan bijak pandai. Ini adalah kerana kelemahan mereka  di dalam memahami konsep EQ serta tidak tahu melaksanakanya didalam  kerjaya mereka. Lalu mereka dichop sebagai pemimpin yang tidak faham dengan "jiwa rakyat", tidak sensitive pada rakyat dan tidak pandai untuk memenangi jiwa rakyat...Bagi Den pemimpin sebegini yang mempunyai nilai EQ yang rendah tidak layak menjadi pemimpin walaupun mereka berkelulusan Oxford.


Contoh paling mudah untuk melihat mereka yang mempunyai nilai EQ yang rendah adalah seperti  tindakan beberapa pemain semasa perlawanan separuh akhir antara JDT dan FELDA lepas. Mereka gagal mengawal perasaan ketika bermain di dalam keadaan tertekan dan penting. Pada Den mereka sepatutnya di hantar untuk menghadiri  kursus EQ untuk membantu mereka menjadi pemain yang lebih professional . Akhir sekali perlu dinayatakan bahawa , IQ + EQ yang tinggi akan mempertingkatkan lagi 'keyakinan diri dan tahap professionalisma ' kita di dalam apa juga profession yang kita ceburi. Justeru itu ..carilah Ilmu ini demi untuk peningkatan kerjaya anda.