Wednesday, 5 September 2012

Been There.!.Done That...!


Selamat hari Ghayo. Ghayo dah selamat..kito ajo bolum tontu selamat atau tidak. Di sepanjang bulan ghayo nei..Den ado beberapo berito yang menyodihkan...abang ipar Den telah kembali ke warahmatullah akibat penyakit kanser pancreas, beberapo hari yang lalu. Alfatihah untuk arwah semoga rohnya ditempatkan bersamo-samo orang beriman. Selain dari itu dengar berito beberapo rakan Den jugak dah ghamai yang kembali ke alam barzakh. Apo-apo lives must go on. Suko tak suko kito yang hidup nei mesti meneruskan kehidupan kito sehinggo sampai pulak maso kito kembali kepado Nya.


Hari minggu lopeh Den ado tengok rancangan dokumenteri  Malaysian GGK kat Astro. Bilo Den tengok apo yg ditunjukkan dengan apo yang Den alami agak jauh bezonyo...Den boleh kato, maaf cakap...sonang sikit nak jadi komando sekarang nei. Den tak pasti sama ado apo yang ditunjukkan memang apo yang dilakukan sebenarnya atau sekadar untuk gimmick ajo. Bagi mereko yang tak pernah melalui mungkin menganggapnyo sebagai satu latihan yang agak teruk, tapi bagi mereko yang telah melaluinya dan mendapati tidak sama dengan apa yang mereka lalui semasa mengambil kursus asas komando dulu mungkin akan kata...dah releks sikit sekarang nei.

Apo-apo pun itu presepsi masing-masing...Den secara peribadi ghasonyo latihan yang ditunjukkan di dalam siaran Astro tu agak..cool and rileks sikit. Ini mungkin fasal rancangan itu di buat untuk tujuan umum dan mungkin nak menjago hati sesetengah pihak. Dan bukan lah niat Den nak membuat sebarang perbandingan tentang latihan dulu dan sekarang...sebenarnya Den ghaso ia adalah tidak adil kerana tiada kayu pengukur yang boleh digunakan untuk menilai sama ada latihan dulu atau sekarang lebih baik atau lebih teruk....zaman dah berubah....mungkin pendekatan latihan pun turut telah diubah mengikut kesesuaian  masa dan keadaan.

Secara umumnya...peringkat dan fasa latihan yang dilaksanakan masih lagi sama...macam dulu-dulu. Cuma terdapat penampilan “manja dan santai sikit” dalam beberapa aspek latihan, gerakkan yang ditunjukkan. Satu adengan yang Den sakit mato tengok adolah, part bilo dio orang buek latihan KOMANDO REST....biasonyo kalau buek latihan KOMANDO REST ini ...kepalo atau dahi yang kono kek tanah tu tak boleh berlapik...tak kiro laa kalau tompek tu ado batu jalan ko, pasir ko..tapi dalam rancangan tu, dio orang buek siap  berlapik lapik laei...nak-nak maso kono tangkap musuh....fuhhh.. kalau kono komando yang tegar.....bilo kepalo@dahi berlapik@ beralas semasa buek komando rest....boleh lolap...Bilo dah kono berlapik untuk buek komando rest tu...Den ghaso dah hilang trill dan gahnyo  KOMANDO REST tu....

In baru KOMANDO REST !

Lopeh tu sekarang nei Den difahamkan, mereko tak tidur dan buek khemah atas batas lagi bilo tibo waktu malam semaso peringkat kem. Part nei mungkin jurulatih ado sebab dan alasannya untuk berbuek demikian . Den tak nak komen. Tapi kalau dulu, maso nak tidur kat batas tu adolah maso yg paling trill dan seronok...lopeh jurulatih bagi green ligth untuk tidur ajo, kami akan berlari cari kayu nak pacak khemah, bueh basha dalam masa yang terpantas mampu kami buek....dan biasonyo dalam maso 5 -10 minit semuanya telah siap dan keadaan akan menjadi sunyi sepi..hanya kedengaran suara jurulatih sahaja...anggota komando..semuanya dah berada dalam basha masing-masing....

Satu lagi penampilan semasa peringkat paya agak santai sikit, kerana mereka boleh berseluar tight dan berkasut. Keadaan itu sudah cukup selesa dan mereka mampu bergerak dengan pantas semasa di dalam paya. Mungkin dulu seluar jenis tight tu belum diciptakan lagi, maka kami hanya berbogel dan berdaun sahaja serta berkaki ayam di peringkat paya....Apa-apa pun...macam Den cakap tadi...mungkin jurulatih mempunyai sebab untuk membenarkan mereka berbuat demikian. 

Adolah tidak adil untuk Den memberi pandangan atau pendapat sama ada latihan komando yang dijalankan itu adalah rileks atau teruk. Bagi Den sesiapa sahaja yang telah melalui latihan asas komando mereka telah berani “ mempertaruhkan jati diri,  umur dan tenaga mereka” selama 3 bulan hanya semata-mata untuk layak digelar sebagai anggota komando. Apa yang mereka perolehi dan pelajari dan bagaimana ia telah membentuk jati diri dan pemikiran mereka  semasa tempuh itu hanya individu itu sendiri yang mengetahui.  Bagi mereka yang telah mengharungi fasa ini di dalam kehidupan mereka, Den pasti mereka akan merasa bangga dan menganggapnya satu kejayaan yang besar pada diri masing-masing...Walaupan ia tidak mendapat sanjungan dan pujian dari masyarakat umum. Bagi Den secara peribadi Ia lebih kepada kepuasan diri dan bukan sesuatu yang sesuai untuk di bangga-banggakan kepada masyarakat umum..

Pengalaman melalui latihan asas komando telah membentuk jati diri yang tinggi kepada mereka-mereka yang telah melaluinya...Tetapi ada di antara mereka yang tidak mampu untuk mengawal dan membawa diri dengan sempurna selepas bergelar komando. Ada juga yang telah melakukan perkara-perkara yang mencemarkan nama baik dan kredibiliti pasukan komando itu sendiri. Ini semua mungkin disebabkan kegagalan mereka untuk menghayati sumpah perajurit komando itu sendiri atau mereka telah terlalu obses dengan gelaran komando yan gada pada dirinya hingga menyebabkan mereka lupa diri dan menjadi riak dan bongkah dan mula melakukan perkara-perkara bertentang dengan sumpah perajurit komando yang pernah diketahuinya pada satu waktu dulu. Dari situ timbul lah bekas-bekas komando yang menjadi lagenda jenayah negaro seperti Man Taik,  dan sebagainyo..... 

Saranan Den kepada semua warga komando, sama ada yang masih berkhidmat dan yang telah bersara..marilah kita sama-sama mengamalkan sumpah perajurit komando selagi kita bernyawa demi untuk mengegalkan kepercayaan dan menjago nama baik yang diberikan kepada kita. Den tahu ado ghamai bekas angota komando yang hanya berpangkat di lengan dan tangan semasa berkhidmat tidak puas hati dengan layanan yang diterima setelah tamat perkhidmatan . Bagi Den kito banyakkan bersabar dan berusaho...dan cubo kurangkan kebergantungan kepada mano-mano pihak...Yang ponting sebagai bokeh komando kito mesti selalu bersatu dan berusaho untuk tolong-menolong antara satu samo lain....Dan dalam masa yang samo kito mesti sentiaso berusaho untuk kejayaan kito tanpa meminta ihsan dari pihak yang lain. Sekali kito menjadi komando , kito akan totap menjadi komando selagi hayat dikandung badan.